SUMBANGAN / AMAL JARIAH

SUMBANGAN / AMAL JARIAH
jazakallahu khairan kathira

Wednesday, September 30, 2009

JADILAH KULI ALLAH, BUKAN KULI SYAITAN

”Jangan jadi kuli kecuali menjadi kuli Tuhan. Jangan makan gaji selain makan gaji dengan Tuhan. Sebagaimana kita bila makan gaji - dengan orang ke, dengan kerajaan ke, dengan kompeni ke, dengan orang kampung ke - tentulah kita kena buat mengikut apa yang majikan kita hendak walaupun kita sendiri berasa payah, berasa lambat kalau ikut kehendak majikan kita. Tetapi kerana, kita makan gaji, kita kena buat serupa dengan tuan kita hendak. Kita dengan Tuhan kena lagu itu juga. Bila Tuhan kata Aku hendak kamu buat lagu ini - payah ke, susah ke, terkepit ke, sakit ke kamu kena buat juga sebab kamu makan gaji dengan Aku. Kalau kamu tidak hendak makan gaji dengan Tuhan, kamu hendak makan gaji dengan siapa lagi? Sudah pasti kamu makan gaji dengan syaitan. Tidak ada sebab kita hendak makan gaji dengan syaitan kerana syaitan tidak buat kita, syaitan tidak buat bumi tempat kita berpijak, tidak buat langit tempat kita junjung, tidak buat udara untuk kita bernyawa, tidak buat sedikit apapun. Jadi tidak ada sebab kita hendak makan gaji selain dengan Allah taala”

”Makan gaji dengan manusia dia bayar dengan duit tetapi makan gaji dengan Tuhan dia bayar dengan syurga, bila mati baru boleh terima gaji. Sebab itulah kita bersembahyang, kita berpuasa, kita bersedekah, kita mengajar, kita mengaji walaupun kadang-kadang benda-benda ini dirasakan serabut dan menyusahkan. Mengapa menyusahkan diri dengan sembahyang, padahalnya yang tidak sembahyang ramai yang boleh hidup? Jawabnya, oleh kerana aku makan gaji dengan Tuhan, aku kena turut kehendak Tuhan”

Tuesday, September 29, 2009

KEPADA PELAJAR MUSLIM AL-IKHLAS/SELURUH SG BUAYA


ILMU ITU PEMBUKA CAHAYA..
JAHIL ITU MENUJU KEGELAPAN..

SELAMAT MENGHADAPI PEPERIKSAAN PMR, SPM, STPM, STAM KEPADA SELURUH PELAJAR2 MUSLIM DI MALAYSIA, KHUSUSNYA DI SEKITAR BANDAR DAN KAMPUNG SUNGAI BUAYA

SEMOGA BEROLEH KEJAYAAN YANG CEMERLANG DI DUNIA DAN DI AKHIRAT

DARIPADA:
USTAZ MUHAMAD NAIM HASHIM
(PENTADBIRAN SURAU AL-IKHLAS)
&
SITI HAJAR MASOD

WASSALAM

Monday, September 28, 2009

Bersegera Mengganti (Qadha) Puasa Ramadhan yang Ditinggalkan

Qadha’ atau mengganti puasa Ramadhan, wajib dilaksanakan sebanyak hari yang telah ditinggalkan, sebagaimana termaktub dalam Al-Baqarah ayat 184:

أَيَّاماً مَّعْدُودَاتٍ فَمَن كَانَ مِنكُم مَّرِيضاً أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ

(yaitu) dalam beberapa hari yang tertentu. Maka barangsiapa diantara
kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka
(wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada
hari-hari yang lain.

Ada dua pendapat mengenai wajib tidaknya qadha puasa dilakukan secara berurutan sebanyak hari yang ditinggalkan. Pertama, menyatakan jika hari puasa yang di tinggalkannya berurutan, maka qadha’ harus dilaksanakan secara berurutan pula, lantaran qadha’ merupakan pengganti puasa yang telah ditinggalkan, sehingga wajib dilakukan secara sepadan.

Pendapat kedua, menyatakan bahwa pelaksanaan qadha’ puasa tidak harus dilakukan secara berurutan, lantaran tidak ada satu pun dalil yang menyatakan qadha’ puasa harus berurutan. Sementara Al-Baqarah ayat 184 hanya menegaskan bahwa qadha’ puasa, wajib dilaksanakan sebanyak jumlah hari yang telah ditinggalkan, itu saja.

Pendapat kedua ini didukung oleh pernyataan dari sebuah hadits yang sharih (jelas dan tegas).

Sabda Rasulullah SAW:

قَضَاءُ رَمَضَانَ إنْ شَاءَ فَرَّقَ وَإنْ شَاءَ تَابَعَ

“Qadha’ (puasa) Ramadhan itu, jika ia berkehendak, maka ia boleh melakukannya terpisah. Dan jika ia berkehendak, maka ia boleh melakukannya berurutan. ” (HR. Daruquthni, dari Ibnu ‘Umar)

Dari kedua pendapat tersebut di atas, kami lebih cendong kepada pendapat terakhir, lantaran didukung oleh hadits yang sharih. Dengan demikian, qadha’ puasa tidak wajib dilakukan secara berurutan. Namun dapat dilakukan dengan leluasa, kapan saja dikehendaki. Boleh secara berurutan, boleh juga secara terpisah.

Jika jumlah hari yang harus qadha’ puasa itu tidak diketahui lagi, misalnya lantaran sudah terlalu lama, atau memang,sulit diketahui jumlah harinya, maka alangkah bijak jika kita tentukan saja jumlah hari yang paling maksimum. Lantaran kelebihan hari qadha’ puasa adalah lebih baik ketimbang kurang. Dimana kelebihan hari qadha’ tersebut akan menjadi ibadah sunnat yang tentunya memiliki nilai tersendiri.

Waktu Qadla

Waktu dan kesempatan untuk melaksanakan qadha’ puasa Ramadhan sangat panjang yakni sampai bulan Ramadhan berikutnya. Sebaiknya qadla puasa dilaksanakan dengan segera karena tidak mustahil jika ada orang-orang –dengan alasan tertentu– belum juga melaksanakan qadha’ puasa Ramadhan, sampai tiba bulan Ramadhan berikutnya.

Kejadian seperti ini, dapat disebabkan oleh berbagai hal, baik yang positif maupun negatif seperti; selalu ada halangan, sering sakit misalnya, bersikap apatis, bersikap gegabah, sengaja mengabaikannya dan lain sebagainya. Sehingga pelaksanaan qadha’ puasanya ditangguhkan atau tertunda sampai tiba Ramadhan benkutnya.

Penangguhan atau penundaan pelaksanaan qadha’ puasa Ra madhan sampai tiba Ramadhan berikutnya –tanpa halangan yang sah–, maka hukumnya haram dan berdosa. Sedangkan jika penangguhan tersebut diakibatkan lantaran udzur yang selalu menghalanginya, maka tidaklah berdosa.

Adapun orang yang meninggal dunia sebelum memenuhi kewajiban qadha’ puasa Ramadhan, sama artinya dengan mempunyai tunggakan hutang kepada Allah SWT. Oleh sebab itu, pihak keluarga wajib memenuhinya.

Hutang puasa Ramadhan tersebut bagi orang yang meninggaldapat diganti dengan fidyah, yaitu memberi makan sebesar 0,6 kg bahan makanan pokok kepada seorang miskin untuk tiap-tiap hari puasa yang telah ditinggalkannya.

Sabda Rasulullah SAW:

مَن مَاتَ وَعَلَيْهِ صِيُامْ أُطْعِمَ عَنْهُ مَكَانَ يَوْمٍ مِسْكِيْنٌ

“Siapa saja meninggal dunia dan mempunyai kewajiban puasa, maka dapat digantikan dengan memberi makan kepada seorang miskin pada tiap hari yang ditinggalkannya.” (HR Tirmidzi, dari Ibnu ‘Umar)

Ada juga pendapat kedua yang menyatakan bahwa; jika orang yang memiliki kewajiban qadha’ puasa meninggal dunia, maka pihak keluarganya wajib melaksanakan qadha’ puasa tersebut, sebagai gantinya. Dan tidak boleh dengan fidyah. Sedangkan dalam prakteknya, pelaksanaan qadha’ puasa tersebut, boleh dilakukan oleh orang lain, dengan seizin atau atas perintah keluarganya.

Sabda Rasulullah SAW:

مَنْ مَاتَ وَ عَلَيْهِ صِيَامٌ صَامَ عَنْهُ وَلِيُّهُ

“Siapa saja meninggal dunia dan mempunyai kewajiban qadha puasa, maka walinya (keluarganya) berpuasa menggantikannya.” (HR. Bukhari dan Muslim, dari Aisyah)

Pendapat kedua ini, kami kira lebih kuat lantaran hadits yang mendasarinya shahih. Sementara pendapat pertama dinilai lemah karena hadits yang mendasarinya marfu’, gharib atau mauquf, dan tidak bisa dijadikan lancasan hukum.

KH Arwani Faishal
Wakil Ketua Lembaga Bahtsul Mas’ail PBNU

BASIKAL MASA DEPAN









KELEBIHAN PUASA ENAM HARI DI BULAN SYAWWAL

Sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam:

"Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan lalu diiringinya dengan puasa enam hari di bulan Syawal,maka seolah-olah dia telah berpuasa sepanjang masa. "
(Hadis riwayat Imam Muslim di dalam Shahihnya, no: 1164)

Menerusi hadis di atas dapat kita fahami bahawakeutamaan puasa sunat pada bulan Syawal adalahseolah-olah dia berpuasa sepanjang tahun. Menurut Syaikh ‘Abdullah al-Bassam:

Barangsiapa berpuasa enam hari pada bulan Syawal setelah Ramadan maka seakan-akan dia berpuasa fardu setahun. Ini adalah kerana satu kebaikan di balas dengan sepuluh kali ganda sepertinya. Puasa pada bulan Ramadan dibalas dengan ganjaran bersamaan sepuluh bulan (iaitu bersamaan dengan 300 hari), puasa enam hari (pada bulan Syawal) pula mendapat ganjaran sebanyak dua bulan (iaitu bersamaan dengan 60 hari),yang demikian itu menjadi sunah yang sempurna, maka tercapailah pahala beribadah setahun tanpa kesulitan sebagai kurnia daripada Allah dan nikmat ke atashamba-Nya. – Taudhih al-Ahkam min Bulughul Maraam,jilid 3, ms. 576, Pustaka Azzam.

Cara yang paling utama untuk melaksanakannya adalah memulakan berpuasa sesudah Hari Raya Aidilfitri secara langsung (iaitu pada tarikh 2 Syawal), berturut-turut sebagaimana yang ditetapkan oleh para ulamak. Ini jugamerupakan pendapat Imam Abu Hanifah dan Imam al-Syafi’i. Namun begitu seseorang juga bebas memilih mana-mana hari sepanjang bulan Syawal sama ada di awal, pertengahan mahupun akhirnya bahkan dia juga boleh mengerjakan secara berturut-turut mahupun berpisah-pisah.

JOM PUASA ENAM..WSLM

Saturday, September 19, 2009

Perutusan Hari Raya dari Blogger

Sempena dengan Idulfitri 1430H, Blogger mengucapkan Selamat
Menyambut Hari Raya Idulfitri & Maaf Zahir Bathin dari dunia
sampai akhirat. Kalau ada termakan, terminum, terhutang,
terkutuk, termengumpat, tertipu, teraib & macam-macam dosa
"ter" lagi dengan semua manusia yang kenal atau yang tak kenal,
minta dihalal & diampunkan. Sesungguhnya tiada manusia yang
terlepas dari melakukan kesilapan, sama ada secara sedar atau
tidak sedar.

Disamping itu Blogger juga memohon kepada semua jemaah yang
pernah menghadiri sebarang aktiviti sepanjang bulan Ramadhan
di Surau Al-Ikhlas atau di Masjid/Surau yang lain agar dapat
mengekalkannya di bulan-bulan yang lain disamping kita menyeru
kepada sahabat-sahabat yang lain untuk sama-sama menyertai
kita. Mari kita zahirkan kekuatan umat Islam dengan menghadiri
sholat Subuh berjemaah beramai-ramai sehingga melebihi Sholat
Jumaat seperti yang ditakuti oleh musuh-musuh Islam dari
Yahudi & Nasrani. InsyaAllah.


Friday, September 18, 2009

Pengemis Buta Dan Rasulullah SAW



Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap
harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya,
Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu
pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan
dipengaruhinya..

Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan
makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang
dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang
menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari
sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW, tidak ada lagi orang yang membawakan
makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat
Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak
bukan merupakan isteri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu,Anakku,
adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?

Aisyah RA menjawab,Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan
hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja.
Apakah Itu?, tanya Abubakar RA. Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan
membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada disana, kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk
diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan
itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, sipengemis marah sambil menghardik,
Siapakah kamu?
Abubakar RA menjawab,Aku orang yang biasa (mendatangi engkau).
Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku, bantah si pengemis buta itu.

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah.
Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut, setelah itu ia berikan padaku, pengemis itu melanjutkan perkataannya.

Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu,
Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu.. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya,
orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW.

Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata,
Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia....

Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga
dan sejak hari itu menjadi muslim.

Nah, wahai saudaraku, bisakah kita meneladani kemuliaan akhlaq Rasulullah SAW?
Atau adakah setidaknya niatan untuk meneladani beliau?
Beliau adalah ahsanul akhlaq, semulia-mulia akhlaq.

Kalaupun tidak bisa kita meneladani beliau seratus persen, alangkah baiknya kita berusaha
meneladani sedikit demi sedikit, kita mulai dari apa yang kita sanggup melakukannya.

Sebarkanlah riwayat ini ke sebanyak orang apabila kamu mencintai Rasulullahmu....

Sadaqah Jariah salah satu dari nya mudah dilakukan, pahalanya?
MasyaAllah....macam meter taxi...jalan terus.


Sadaqah Jariah - Kebajikan yang tak berakhir.

1. Berikan al-Quran pada seseorang, dan setiap dibaca, Anda mendapatkan hasanah..

2. Sumbangkan
kerusi roda ke Hospital dan setiap orang sakit menggunakannya, Anda dapat hasanah.

4. Bantu pendidikan seorang anak.

5. Ajarkan seseorang sebuah doa. Pada setiap bacaan doa itu, Anda dapat hasanah.

6. Bagi CD Quran atau
Doa.

7. Terlibat dalam pembangunan sebuah masjid.

8. Tempatkan pendingin air di tempat umum.

9. Tanam sebuah pohon. Setiap seseorang atau binatang berlindung dibawahnya, Anda dapat hasanah.

Kesan Gempa Bumi Di Indonesia

Sumbangan dari Saudara Jamal (Kasturisari)











MAHA SUCI ALLAH YANG MAHA HEBAT LAGI MAHA BIJAKSANA

Hebatnya kekuasaan Allah.........fikir-fikirkanlah

























Thursday, September 17, 2009

PERUTUSAN RAYA - IMAM SURAU AL-IKHLAS

ASSALAMUALAIKUM WARAHMATULLAHI WABARAKATUH

-SELAMAT HARI RAYA MAAF ZAHIR DAN BATIN Kepada Semua Ahli Qaryah Al-Ikhlas dan seluruh warga Bandar dan Kampung Sungai Buaya-

ALHAMDULILLAHI Rabbil Alamin, Wassalatu Wassalamu Ala Ashrafil Ambia ie Walmursalin Wa'ala Alihi Wasahbihi Ajama'in. Selawat dan salam kepada Junjungan Besar kita, Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam, kaum kerabat dan sahabat-sahabat Baginda yang jujur lagi setia hingga ke akhir zaman.

SAHABAT-SAHABAT SEKELIAN
Ramadhan Al-Mubarak adalah satu bulan yang penuh dengan rahmat dan barakah. Bulan untuk menggandakan pahala. Bulan yang penuh dengan hadiah dan bonus dari Allah s.w.t. Bulan yang paling lumayan pahalanya berbanding bulan-bulan yang lain. Bulan untuk mendidik manusioa mendekati Allah s.w.t. Bulan untuk mencari keredhaan Allah, bulan untuk mencari keampunan Allah.

Bulan yang menjanjikan balasan syurga. Bulan yang digandakan pahala sehingga lebih baik dari seribu bulan. Bulan untuk meningkatkan ketaqwaan. Bulan yang syaitan dikat dan dibelenggu. Bulan untuk menjadikan tubuh badan bertambah sihat dan kuat. Bulan yang dikurniakan rezeki yang mencurah-curah. Bulan yang doa dimakbulkan Allah. Bulan yang diturunkan al-Quran sebagai penyelamat manusia di dunia dan akhirat.

Bulan yang di dalamnya terdapat ibadah puasa, ibadah sahur, solat tarawikh, zakat fitrah, majlis tazkirah, tadarus al-Quran, Qiamullail, berbuka puasa berjamaah, amalan iktikaf di masjid, umrah ramadah, zikrullah dan doa. Bulan untuk hamba memperbaiki hubungannya dengan penciptaNya. Bulan yang dijanjikan 1 amalan fardhu digandakan pahala seperti melakukan 70 amalan fardhu, 1 amalan sunat yang dikerjakan digandakan pahala seperti mengerjakan satu amalan fardhu, satu ibadah yang dilakukan semalam digandakan pahala seperti beribadah selama 83 tahun 3 bulan..Bulan Ramadhan sebenarnya merupakan pesta ibadah dan pesta memburu syurga Allah swt..

Allahuakbar..masyaallaah begitu pemurah dan baiknya Allah dengan hambanya.. Adakah kita menghargai dan menghayatinya.

SAHABAT-SAHABAT SEKELIAN
Bulan yang penuh barakah ini hanya ada 30 hari sahaja dalam setahun, hanya sebulan sahaja dari 12 bulan yang ada..hanya insan yang beriman, bertaqwa, yang benar-benar Muslim, yang benar-benar mukmin, yang ikhlas dan jujur, yang tak pernah cuai/lalai perintah allah sahaja yang berjaya mendapat serta memperolehi semua tawaran-tawaran yang dijanjikan oleh Allah swt. Bagi insan yang tiada perasaan sama ada ramadhan atau tidak, sama sahaja macam hari-hari dan bulan-bulan lain, masih melakukan cara hidupnya berdasarkan akal dan nafsunya maka tiadalah sebarang kebaikan dan manfaat Ramadhan padanya.

Sabda Nabi s.a.w:
“Amat sia-sia dan rugi mereka yang melalui ramadhan (hidup dibulan Ramadhan) namun tidak mendapat keampunan daripada Allah s.w.t.

SAHABAT-SAHABAT SEKELIAN
Namun begitu bulan yang penuh kerahmatan dan barakah ini bakal meninggalkan kita semua sehari dua lagi.. Hanya insan yang benar2 bertaqwa yang sedih dengan pemergian Ramadhan ini kerana golongan ini bimbang andainya Ramadhan kali ini adalah Ramadhan terakhir baginya, tidak sempat merasai Ramadhan pada tahun-tahun yang akan datang dan sedih serta bimbang kalau-kalau Allah tidak menerima amal yang dipersembahkan sepanjang Ramadhan ini.

SAHABAT-SAHABAT SEKELIAN
Semoga Allah membalas pahala yang terbaik kepada kita semua dan diberi ganjaran syurga ar-Rayyan sebagaimana yang dijanjikan kepada orang yang berpuasa dengan penuh keimanan dan mengharapkan keampunan daripada Allah swt. Tetapi golongan yang kurang beriman amat seronok dan gembira dengan pemergian Ramadhan kerana mereka menganggap Ramadhan adalah bulan yang mengongkong dan menyekat kebebasan makan mereka.

Kepada seluruh jamaah diharap amalan baik yang kita lakukan pada bulan Ramadhan menjadi amalan yang istiqamah dan berkekalan selepas Ramadhan sehinggalah kita bertemu Allah s.w.t bukannya hanya sebagai amalan yang bermusim..

Marilah kita meneruskan perintah Rasulullah s.a.w untuk bersama-sama meningkatkan amal sempena kedatangan Syawal dengan berpuasa 6 hari..insyaallah.
Sabda Rasulullah s.a.w:
"Sesiapa yang berpuasa Ramadan kemudian diikuti dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, seolah-olah dia berpuasa sepanjang tahun." (Hadis riwayat Muslim).

DiSuBuh SyaWal yg MuLia:

JiKa aDa keSiLaPan SeMaLam BeLum TerAmPuni……AmPuNkAnLaH!

JiKa aDa keSiLaPan HaRi iNi MenYaKitKan……HaPusKanLah!

JiKa aDa keSiLaPan eSok HaRi MenDaTang……MaAfKanLah!

SaLam AiDil FitRi Al-MuBaRak kpd SeLuRuH JaMaAh SeKeLiAn. Ameeen

SEMOGA KITA MENDAPAT KEAMPUNAN, KERAHMATAN DAN KENIKMATAN DARIPADA ALLAH S.W.T

DARIPADA:
USTAZ MUHAMAD NAIM BIN HASHIM (IBNU MUSLIM) DAN ISTERI
(IMAM SURAU AL-IKHLAS BDR SG BUAYA RAWANG)
017-3112753 / 019-6023803



BERHATI-HATI KETIKA MEMANDU..INGATLAH ALLAH S.W.T . SEMOGA SELAMAT PULANG DAN SELAMAT KEMBALI..WASSALAM

ASAL NAMA ELEKTRIK


Orang Melayu dikatakan mengambil perkataan ELEKTRIK daripada perkataan Inggeris yang juga ELECTRIC. Tetapi yang sebenarnya, ELECTRIC itu diambil dari perkataan Melayu campur Inggeris.

Ceritanya... . Pada suatu masa dulu selepas setahun Thomas Edison mencipta lampu, saintis tidak pernah terfikir memberi nama kuasa yang menyebabkan lampu itu hidup. Jadi, entah macam mana semasa lampu mula-mula hendak diperkenalkan di Tanah Melayu, ada seorang Melayu yang bernama Kulup Kalimantang mati-mati tidak percaya pada hasil ciptaan Thomas Edison itu. Semasa demonstrasi diadakan oleh Thomas di Tanah Melayu untuk memperkenalkan lampu itu, Kulup Kalimantang pun berkata dengan kuat.

"Ele..trick aje tu... ele..trick aje... ele trick!". ( Bermaksud tipu )

Thomas Edison berfikir Kulup berkata begitu kerana mengatakan lampu menyala disebabkan oleh kuasa "ele..trick" . Jadi digunakanlah perkataan "ELE..TRICK" yang dieja ELECTRIC mengikut ejaan orang putih. Sebagai mengingati jasa Kulup Kalimantang menamakan kuasa ELECTRIC itu, maka diciptalah sejenis lampu panjang yang dinamakan lampu kalimantan.